Sirah Nabawi -part 1- Nabi Ibrahim, Sarah dan Hajar

Episode 1.1
Chapter: Nabi Ibrahim, Sarah dan Hajar

Alangkah baiknya kita memulai kisah kehidupan Nabi Muhammad SAW ini dari kisah bapak para nabi, yakni Nabi Ibrahim as, karena Nabi Muhammad SAW adalah garis keturunan langsung dari Nabi Ibrahim as melalui anaknya Nabi Ismail as.

Cerita ini membawa alam pikiran kita ke masa 1900-an SM di wilayah Mesir.

Alkisah ada seorang lelaki shalih lagi tampan, bernama Ibrahim, hendak pergi berda’wah ke negeri Mesir. Dia pergi bersama istrinya yang shalihah dan cantik jelita, Sarah namanya.

Sarah, dalam bahasa Arab, mengandung arti, kalau berpandangan dengannya, siapapun akan merasa kagum dengan kecantikannya, saking cantiknya, sehingga siapa saja yang memandangnya, akan senang padanya. Itulah Sarah, istri nabi Ibrahim as.

Kala itu penguasa Mesir bukan disebut kaisar atau raja atau sultan ataupun presiden, melainkan diberi gelar Fir’aun atau Pharaoh. Fir’aun yang berkuasa pada waktu itu suka mengambil perempuan cantik -tak peduli perempuan itu sudah bersuami atau belum. Jika ayah ataupun suaminya tidak setuju, maka mereka akan dibunuh Fir’aun. Siapapun yang menghalangi hajatnya kepada perempuan, maka akan dibunuhnya. Na’udzu billah.

Lalu turunlah malaikat Jibril untuk memberi peringatan kepada Nabi Ibrahim yang hendak memasuki Mesir.
“Wahai Nabi Ibrahim, hati-hati! Engkau akan masuk ke suatu negeri yang penguasanya, Fir’aun, terkenal dengan kejahatannya yang luar biasa, na’udzu billah. Fir’aun ini tidak tahan untuk tidak mengambil perempuan cantik, apalagi istrimu, Sarah.”

Tapi Nabi Ibrahim tetap berteguh hati hendak berda’wah di sana.

Maka ketika sampai berita kepada Fir’aun bahwa ada perempuan cantik yang baru datang bersama laki-laki bernama Ibrahim, Fir’aun memanggil Ibrahim untuk menghadapnya.
“Hai kamu Ibrahim?”
“Ya”
“Siapa perempuan ini?”
“Ini adalah saudaraku,” jawab Ibrahim, karena kalau mengatakan “istriku” maka kawatir akan dibunuh Fir’aun. Tapi dalam hatinya, Nabi Ibrahim meneruskan jawabnya, ini adalah saudaraku seiman seakidah.

Sarah lalu berdoa minta perlindungan Allah.. Allahumma inni a’udzu bika min syarri Fir’aun.. ya Allah, aku berlindung pada-Mu dari kejahatan Fir’aun.. diulang-ulangnya doanya..

Subhanallah, setiap kali Fir’aun hendak melaksanakan niat buruknya, menyentuh Sarah, tidak bisa, tangannya tiba-tiba kram, beku.. Selalu begitu.

Akhirnya Fir’aun sadar bahwa Sarah ini adalah perempuan shalihah yang dilindungi dan dijaga Allah, maka ketika Ibrahim dan Sarah pergi meninggalkan Mesir, Fir’aun memberikan hadiah seorang perempuan dari keluarganya untuk ikut bersama mereka, yaitu Hajar.

Kemudian Nabi Ibrahim kembali ke Palestina bersama Sarah dan Hajar.

Selama perjalanan pernikahan Nabi Ibrahim dan Sarah, keduanya tidak memiliki anak sama sekali. Maka dengan adanya Hajar, Sarah langsung mengatakan, “Wahai Nabi Ibrahim, saya ijinkan kamu untuk menikah dengan Hajar agar beroleh keturunan. Karena saya tahu persis, Hajar ini baik, shalihah, dan bisa mengabdi kepada Allah dan Rasul-Nya.”

Lalu menikahlah Nabi Ibrahim dengan Hajar. Maka sekarang Nabi Ibrahim mempunyai 2 istri, yaitu Sarah dan Hajar.

*tobecontinued*

kisah ini dalam versi audio mp3 Cermaah oleh ustadz Abi Makki bisa didownload atau streaming dari link :

http://www.4shared.com/mp3/Dr1odBBh/Sirah_Nabawi_02_Adyan.html

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s